Kalisuci Cave Tubing

by - December 03, 2013

Weekend kemaren emang beneran weekend! Setelah sehari sebelumnya abis dari pantai, Minggu pagi secara mendadak diajakin buat cave tubing di Kalisuci. Berhubung diriku sama sekali belum pernah nyobain begituan, bahkan ke Goa Pindul pun belom pernah, aku iyain aja invitation-nya.
Dari kita berlima, nggak ada yang tau lokasi Kalisuci itu dimana. Berbekal informasi dari internet dan ke-sok-tau-an kita seputar daerah Gunung Kidul, kita sampai dengan selamat di Kalisuci. Untungnya karena mungkin masih belum sepopuler Goa Pindul, Kalisuci masih belum rame. Pas nyampe sana cuma ada satu rombongan yang juga barusan nyampe dan kita pun dibarengin sama rombongan itu.

Sayangnya karena hapenya nggak mungkin aku basah-basahin, akhirnya aku tinggal di mobil dan jadi nggak bisa foto-foto hiks. Padahal tempatnya baguuuus... Jadi harap maklum ya kalo nggak banyak foto-fotonya.

Dari basecamp kita menyusuri tangga buat turun ke Kalisuci-nya. Tempatnya rindang, adem, dan sejuk. Airnya warnanya agak ijo gimana gitu, tapi kalo kata mas guide-nya kalo musim kemarau airnya bisa jernih nyampe batu-batu yg di dasar bisa keliatan.


Dari situ (yg ada di foto atas itu) kita loncat ke bawah dan nyemplung ke air. Airnya seger dan rasanya asik banget bisa loncat nyemplung ke air yg bukan kolam renang. Setelah semuanya pada naik ban, kita lanjutin perjalanan dan masuk ke goa. Goanya tinggi dan cukup gelap meskipun masih ada cahaya matahari yg masuk.




Begitu keluar dari goa, kita masuk ke luweng. Luweng itu istilah yg dipake sama warga sekitar buat nyebut sumur yg gede banget karena ternyata kalo diliat dari atas, tempatnya kek sumur. Kita dibolehin buat turun dari ban dan berenang nyampe puas dan setelah itu kudu naik ke ban lagi karena medannya cukup sulit kalo berenang.




Setelah keluar dari goa kedua, kita sampe di penghujung track. Sebenernya masih ada sih alirannya, masih bisa, tapi emang nggak dibuka karena terlalu berbahaya.



Setelah berkubang di dalem air selama +/- 2 jam-an, menyusuri track sejauh +/- 600-an meter, berakhirlah sudah cave tubing di Kalisuci. Kita kudu jalan kaki buat naik dan tangganya licin banget, jadi kudu ekstra hati-hati.

Nyampe di atas, kita naik ke pick-up buat nyampe ke basecamp. Dan di basecamp udah disiapin teh anget sama mie rebus. Biarpun matahari bersinar amat terik, tapi tetep aja dingin.

Sambil makan kita bingung menentukan destinasi selanjutnya karena itu masih siang dan masih pada belom mau pulang. Akhirnya kita setuju buat pergi ke pantai hahahaha. Jadi, dalam dua hari aku dua kali ke pantai, saudara-saudara :))) Dan pilihan jatuh pada Pantai Pok Tunggal.

Nyampe di Pok Tunggal panasnya beneran nggak nyante. Kalo kata Rima kita berasa disangrai, digoreng tanpa minyak. Udah gitu di Pok Tunggal kan nggak ada peneduhnya gitu. Ada sih payung-payung, tapi nyewa. Pffft~





 


Jam 4 sore kita cabut balik ke Jogja karena udah laper banget. Sebenernya aku masih pengen tinggal di pantai buat lihat sunset karena cuacanya pas lagi cerah, tapi karena aku nggak mungkin jalan kaki nyampe Jogja ya ikutan pulang. Untungnya di jalan bisa ngeliat sunset biarpun cuma sekelebat doang





Dan setelah dua hari main terus, sudah saatnya kembali ke rutinitas. Kembali ke realita dan meghadapi apa yang harus dihadapi.
I'm ready to face you, December!

You May Also Like

1 comments

  1. Computer Numerical Control machining is a manufacturing course of during which pre-programmed laptop software program dictates the motion of manufacturing unit tools and machinery. The course of can be used to control a range of complicated machinery, from grinders and lathes to mills and CNC routers. With CNC machining, three-dimensional chopping duties could be accomplished in a single set of prompts. Our manufacturing intelligence expertise enables producers to access, analyse Fabric Shower Curtains and actively use knowledge from all the key thing} levels of the manufacturing course of.

    ReplyDelete